Teman Sebangku


Teman Sebangku semasa SMU, 1010 kata


Halluuuu, hai, Lovers. βœ‹βœ‹βœ‹

Gimana kabarnya hari ini? Yuk ah, merapat sebentar. *Sini sini sini, kita ngobrol santai yuk. *pasang muka imut πŸ˜‰πŸ˜ŠπŸ˜

Nyomot meme muka imut dari Google

 

Ternyata eh ternyata, aku salah duga loh, Lovers. Tadinya kukira cuma demam “hiatus blog” saja yang menular. Eh lah koq, ternyata demam “ngeblog juga menular”. Setelah beberapa bulan aku berjibaku dengan kuliah dan pekerjaan baruku yang butuh banget kesabaran, akhirnya aku mulai menulis lagi. Dan anehnya, sekali nulis, jadi pengin nulis terus. Haha. Kalau orang Jawa bilang “aku sedang kemaruk”.

Aku bukannya nggak sibuk sih sekarang, malahan udah mulai persiapan skripsi. Tapi…tapi…seperti yang kubilang πŸ‘†πŸ‘†πŸ‘†sebelumnya. Aku sedang ingin menulis saja.

Owh ya aku lupa bilang, buat pengunjung atau followers baru Cinta1668, pasti bingung kan, kenapa dari tadi aku bilang “Lovers”?. Jadi, Lovers itu sebutan bagi pembaca blog ini ya. Nggak ada maksud lain koq, apalagi cinta-cintaan, so, biar lebih akrab saja makanya aku kasih nama panggilan buat kalian. Hehe. 😁

Ok. Langsung saja ya. Jadi…tadi pagi aku IG Walking (bahasa apa pula ini? πŸ˜…) gitu, terus aku ketemu gambar lucu di bawah ini.

Koq…koq…aku jadi ngakak so hardΒ habis liatin gambar ini. Habisnya, itu gambar mirip banget sama kejadian masa lalu aku, Lovers.

Aku dulu, semasa SMU, kalau datang sampai sekolahku, pasti kurang lima menit dari jam 07.00 WIB.

Wow, Cin, ketahuan ya, emang dari dulu kamu hobby-nya kesiangan. Hemmm. 😎

Yeee…bukan gitu juga keles. Aku berangkat jam 06.00 pagi koq dari rumah, malah kadang jam 05.30 pagi. Tapi kan, perjalanan dari Wiradesa ke Grogolan di Jl. Kartini itu lama, bisa sampai 1 jam loh, belum kalau sedang macet-macetnya. Duh Ya Allah, tepok jidat deh.

Aku dari rumah tuh dianterin ayah sampe ke Wiradesa, terus dari sana aku naik bus loh, beda sama kids zaman now yang udah dipegangi motor sendiri-sendiri. Aku, boro-boro. 😭😭😭

Udah gitu, aku suka nggak tegaan pula, kalau ada bapak atau ibu yang “sepuh”, atau anak kecil, aku kasihlah tempat dudukku, dan bisa banget dibayangkan betapa di 1 jam dalam bus yang pengap itu aku sulit bernafas, keringat segede jagung-jagung, dan mukaku pun mulai koyo disertai lusuh.

Turun dari bus, aku nggak langsung nyampe sekolah loh. Aku musti jalan kaki duluΒ brai. Biasanya sekitar 10-15 menitan. Dan kalau udah mau jam 07.00 pagi, aku bukan dalam posisi jalan lagi dunk, tapi aku lari. Masya Allah deh. *Begitu berat jalan yang harus kutempuh untuk ketemu bapak dan ibu guruku yang super ketje itu. *Lebay deh ah.Β 

Di pukul tujuh pagi yang hampir mepet itu, belum cukup bagiku duduk manis di bangku sekolah rupanya.

Karena apa hayoooo…ada yang tahu nggak?

Karena…

Meme diunduh dari Google

Bukanlah. Apa hubungannya daun kelor sama dunia, lalu sama jam 07.00 pagiku semasa SMU? πŸ˜†

Jawabannya adalah…

Jreng jreng….*pake musik ah. πŸ˜„

Jawabannya adalah…

Jreng jreng jreng jreng jreng jreng jreng jreng jreng jreng…*eh la dalah, musiknya malah mbablas, piye toh?Β 

Meme embak embak sinden dari Google

 

Karena sistem di kelasku yang super resek! Aku suebel kalau inget-inget itu sebenarnya.

Jadi Lovers, sistem resek di kelasku adalah, “setiap hari adalah perjuangan” which is meanΒ “siapa yang masuk pagi, akan dapat bangku yang diinginkan”.

Terus…kamu Cin, iya kamu? Gimana dunk nasib kamu yang selalu masuk kelas super mefet di jam 07.00 tadi?

Ya gitu deh…

Ya gitu gimane?

Ya…gitu, emang mau gimana lagi?

Selama satu tahun di kelas XII SMU, aku, Cinta, selalu duduknya sama cowok. Dan cowoknya tiap hari ganti-ganti pula. Gimana ini, gimana aku bisa konsentrasi sama pelajaranku? Aku kan pemalu. somebody help me! Pleeeeeeeease laaaaaaa…!Β 

Dapat si tukang nangis juga dari Google

 

Dan ya…begitulah perasaanku sewaktu SMU.

Bak kedua mata yang memerah karena mengiris-iris bawah merah dan bawang bombay, puedessss choi! πŸ˜ˆπŸ˜‘πŸ˜πŸ˜‘πŸ˜•πŸ˜£.

Antara marah, suebel, malu, bete, dan semua perasaan aneh berkumpul jadi satu.

Udah gitu, Lovers, ada satu cowok, sebut saja si Je. Si Je ini ya penampakannya kayak gambar di atas. Rambutnya kriwil, mukanya pemalu banget, padahal cakep loh. *Catet, padahal CAKEP. Haha, Cin…Cin, kumat deh kamu. πŸ˜πŸ˜‚πŸ˜…

Bapak si tukang ikut-ikutan nuduh ini juga dari Google

 

Jadi, si Je ini lebih bersikap kayak si cewek berjilbab itu tadi ke aku. Gileeee bener yak, ada juga aku yang gitu, eh kenapa ini malah keliru? *Garuk-garuk kepala deh eike. Sampai mikir, sebegitu jelekkah muka eike sampai dicuekin berhari-hari sama si Je?

Eh eh eh. Eh la dalaaaaah…ternyata, Lovers. Akunya yang salah sangka. Ya, aku kira ada apa gitu dengan diriku. Ternyata, usut punya usut, si Je ini sejenis cowok yang super-duper pemalu. Musti diajak ngobrol dulu baru mau ngomong. Musti dicolek dulu biar bunyi. Haha. πŸ˜‚

Suatu pagi yang cerah, yang ternyata sangat baik banget padaku, aku beranikan diri menanyakan soal fisika pada si Je. Dan, Lovers, gileeee, ini anak pinter bingits loh, cara jelasinnya ke aku juga ketje badai, aku yang otaknya biasa-biasa saja bisa tercerahkan olehnya. Malahan lebih pinter jelasin daripada si ibu guru cantik berkacamata itu. *Up’s maaf bu can, aku nggak nyebut nama loh. Peace…peace. ^__^v

Sesudah pagi itu Lovers, tahukah kalian apa yang terjadi? Si Je mempersilakan aku duduk di sampingnya, bahkan kadang aku dibela-belain loh, di-tap-in dulu bangkunya. Sementara yang lain gimana? Yang lain cuma nge-tap-in bangku kalau ulangan harian doank, minta dicontekin. Hiks hiks hiks, nasib…nasiiiib Ya Allah.

Apakah itu berarti si Cinta nggak punya sahabat semasa SMU?

Yeee… situ napa sih prasangka jelek mulu?

Sahabatku banyak tapi ini kan beda temanya, kan…kan sudah pernah kuceritain dulu, di postingan yang lain.Β Yang ini nih.

Hari berganti hari. Bulan pun berjalan dunk ya, masa mau diem doank sih? Cerita kita jadi mandeg dunk! (Mandeg = berhenti). Nggak seru lah. πŸ˜†

Tibalah waktunya penerimaan raport. Si Je ranking 1 choi! Wuidiiiih, nggak salah dunk eike jadi temenan dan akrab sama dia. Dan aku pun ketularan, alhamdulillah dapat ranking dua.

Jadi, Lovers…dari cerita di atas aku jadi mengerti satu hal. Dari awal memang Allah itu adalah perancang yang terbaik loh. Kitanya saja yang nggak tahu. Kitanya saja yang sok tahu bahkan kadang nggak mau tahu.

Padahal mah, Allah baik loh. Maha Baik malah.

Cukup sekian cuap-cuapku di siang hari ini.

Kalau kamu, Lovers…kamu teman sebangku semasa SMU seperti apa sih? *Kepo 😎

41 respons untuk β€˜Teman Sebangku’

  1. Waaah meme anak sd yang gambar garis batas kekuasaan itu aku alami semasa SD cin. Tapi kebalikannya. Jadi temen sebangku aku yg cowok yg hobi banget bikin garis demarkasi πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚ kalau aku lewatin batas sedikit, aku langsung dijitak sama tuh anak cowok huhu. Eh ini masuknya udah bullying ya? Duhhh suka nelangsa sekaligus gemesss kalau inget ini πŸ˜‘

    Disukai oleh 1 orang

  2. Temen sebangkuku selalu tetap Mbak, ga bisa pindah2. Cuman pas di lab saja pindah2 formasinya. Tp teman sebangkunya jg tetap kecuali harus duduk urut absen.

    Tp pernah sebangku sama temen cowok jg pas kelas X. Daan di awal2 dia menyebalkan, tp lambat laun baik banget.. πŸ˜‚

    Disukai oleh 1 orang

  3. Mbaa Cintaaa a a a. πŸ˜€
    Temen sebangkuku masa SMK (ka) ya, selalu sama. Kami sama-sama perempuan. Kami sama-sama pendiam, sama-sama pemalu juga, jadinya? Ya, gitulah. Engga banyak ceritanya. Adem ayem aja. Ahihiii. Pas keingetan saat ini, aku jadi merindukannya.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Saya tidak ngalami kejadian digaris begitu mejanya dengan teman sebangku, tapi pengalaman siapa yang datang duluan boleh milih tempat duduk itu juga saya alami saat SMA , kalau gak salah cuma saat kelas 3 saja. Asyik juga ya kalau ingat ….

    Disukai oleh 1 orang

  5. Wuih…kok wktu skolah blh pindah2 ya duduknya, klau sy dulu tman sebangku itu, ya itu2 aja (kecuali mungkin pas dah naik kls), sdah ada denah duduknya sih, haha…kyak waktu ulngan aja…tp beneran bgtu kok..

    Btw, tman sebangkumu itu, walau pmalu pinter bngit ya, dan dirimu bs juara 2, keren…

    Klau aku dulu sih, tman sebangkuku biasa2 aja orgnya: gak pemalu, akademisnya lumayan bgus, tp ttp di bawahku lah *gak nanya,…secara aku kan juara klas gitu loh *percaya aja dech,πŸ˜€πŸ˜€

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s