Sedikit Curhat ( Perihal ibu )


Mbak Zahra, pemilik blog zahradiian95.wordpress.com mengingatkan Cinta lagi perihal beliau. Bukannya mau ikut-ikutan, hanya saja, rasanya moment ini pas dengan cerita tadi siang, sewaktu Cinta menelpon Ibu di 15 menit itu.

 

ibu-anak
pic by septiansetia.com

Beliau adalah masterpiece ciptaan Tuhan yang paling keren, paling kece, paling membahana doanya dan mampu…mampu dan sangaaat mampu doa itu membelah langit dengan mudahnya, melintasi tangga-tangganya hingga sampai tangga langit ke tujuh, menemui Tuhan untuk segera dikabulkan.

Ah, tak pernah ada kata yang cukup saat membahas beliau.

Tapi, Cinta mau pamer! Hari ini, di 15 menit itu ibu menangis karena Cinta, dan Cinta sangat bahagia.

Terimakasih Tuhan…membiarkan Cinta tahu, lewat tangis harunya, bahwa Cinta adalah kesayangan beliau. Semoga, Cinta tetap bisa menjaga amanah dan predikat indah itu, aamiin.

Dua hari lalu

“Ibu, kakinya masih sering sakit? Obatnya masih diminum kan? Ibu suka lupa minum yang sebelum makan bu, Cinta nggak bisa telepon Ibu setiap hari, cuma bisa nitip pesan lewat ibu si-kembar untuk kembali mengingatkan,” kebiasaan Cinta yang cerewet juga berlaku untuk ibu.

“Alhamdulillah, udah nggak sakit, iya ibu nggak lupa koq untuk minum obatnya rutin, Cinta sayang, kenapa koq nelepon jam segini sayang? Nggak biasanya?” Ibu sedikit heran perihal jam menelepon Cinta yang tak biasa.

“Hmmm, bener ya bu, nggak lagi bohong kan?”

“Nggak sayang,” tegas beliau lagi.

“Ibu mau nggak jalan-jalan bareng Cinta? Tapi agak jauh bu, ke Malang…ada rencana mau jalan-jalan sama sahabat, kalau kondisi ibu fit, Cinta mau ngajak ibu.”

“Owh, mau sayang, kapan?”

“Rencana sih bulan Desember bu, tapi bener ya, ibu nggak lagi sakit? kalau ibu sakit gara-gara diajak Cinta jalan-jalan, nanti Cinta takut dimarahin ayah, bu.”

“Nggak koq sayang, makasih ya udah mau ajak jalan-jalan ibu.”

“Okeh bu, sama-sama, Cinta balik kerja dulu ya bu, assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikum salam Cinta.”

Hari ini, jam 12.30 WIB

“Assalamu’alaikum ibu,” suara Cinta mulai bergema di ponsel genggam dan menembus udara Pekalongan, kampung halaman Cinta.

“Wa’alaikum salam, Cinta, ada apa koq nelepon jam segini, nggak kerja?”

“Kerjalah bu, tapi ini kan jam-nya istirahat siang.”

“Owh iya, ibu lupa, kenapa sayang?”

“Mmm Cinta mau nanya lagi nih bu, kemarin Cinta udah discuss sama sahabat perihal rencana pergi ke Malang. Cinta kan masih kuliah bu, jadi biar ngirit, perjalanan naik kereta perkiraan selama 14 jam. Empat hari di sana bu, gimana, ibu kuat nggak ya kira-kira?” Cinta agak sedikit ragu, pasalnya ibu sering sakit kalau kecapean.

“Insya Allah nggak apa-apa sayang, btw, ibu sudah pamer loh sama kakak kakak Cinta..” suara ibu tampak gembira dan tersenyum.

“Pamer apa bu?”

“Pamer kalau Cinta itu anak ibu yang paling beda, kalau ada acara jalan-jalan, pasti inget ibu, ajak ibu dan kenalin ibu ke sahabat-sahabat Cinta, cuma Cinta yang begitu, dan ibu bahagia…”

Tadi suara ibu tampak senang, kenapa sekarang jadi agak parau?

“Kenapa bu, koq diem aja, ibu nangis ya?”

“Nggak koq sayang, ibu bahagia, terimakasih ya nak.”

Ah, padahal Cinta tahu sekali tadi itu ibu nangis.

“Hihi, gini loh bu, sebenarnya, Cinta punya sebuah cita-cita, Cinta tahu, ibu suka sekali jalan-jalan, makanya dari sejak SMU dulu Cinta bercita-cita, saat Cinta bersuami kelak, Cinta bareng suami sesekali ngajak ibu dan ayah jalan-jalan bareng, dan dalam bayangan Cinta, sungguh bu, Cinta bahagia sekali. Tapi…lagi lagi Cinta harus mengerti, kenyataan nggak seperti novel atau cerpen karangan Cinta bu, saat ini Cinta masih sendiri, tanpa suami, tapi kenapa Cinta nggak berusaha menjemput cita-cita itu sendiri? Kalau ada kesempatan, kenapa nggak ngajak ibu duluan? Mungkin setelah ini, Allah akan memudahkan Cinta bertemu sesosok pria baik hati seperti dalam bayangan Cinta tadi.”

“Hehehe…iya sayang, ibu doakan,” si ibu koq mendadak jadi banyak diemnya.

“Aamiin aamiin, tapi ada yang aneh bu, Cinta selalu ngerasa skenario Tuhan itu ajaib loh. Entah bagaimana caranya, Cinta juga dipertemukan sahabat-sahabat yang mencintai ibunya, buktinya nanti sahabat Cinta juga akan ngajak ibunya, kita, Cinta dan Eka rencana mau ngenalin masing-masing ibu kita, biar nambah silaturrahim gitu.”

“Masa sayang? Wuah ibu senang mendengarnya. Btw, dia bisa bahasa Jawa nggak ya? ibu kan nggak fasih sayang bahasa Indonesianya.”

“Hehehe, nggak bu, beliau, ibu sahabat Cinta itu orang Betawi jadi ya pake bahasa Betawi gitu deh, tapi nggak usah khawatir bu, orangnya nyenengin koq, Cinta pernah nginep di tempat Eka, si ibu baik banget, pertama kenal udah langsung akrab! Cinta malah dimasakin opor ayam special dan harus makan, dipaksa padahal waktu itu malam-malam loh bu, ah waktu itu Cinta kepikiran ibu, jadi baper pengin banget meluk ibu,” mewek deh Cinta.

“Owh ya? Ibunya sahabat Cinta sepertinya baik dan menyenangkan ya.”

“Iya bu, apalagi kemarin, pas Cinta jalan-jalan ke Wisata Alam Angke mangrove bareng Eka, si Eka juga ngajak ibunya, seru bu, seru seru menyenangkan ngobrol bareng Eka dan ibunya, hihi coba ibu di sini, pasti cinta ajak juga.”

“Hmm jadi ingin ke Cikarang lagi nengokin Cinta, menyenangkan sepertinya, kalau gitu ibu nggak perlu khawatir ya, ibu kan cerewet nggak bisa diem juga kayak Cinta, hehe.”

“Nah itu dia, ibaratnya nih, gunung es aja bakalan meleleh kalau deketan sama ibu, kenapa cemas? Bukankah menyenangkan bertemu dan berkenalan dengan orang baru? Inget nggak yang nasehatin itu siapa dulu? ibu kan?”

“Ih pinter banget ya sekarang nasehatin ibunya, Cinta…Cinta.”

“Pinter dong, anak siapa dulu? Anak ibu hihi, udah dulu ya bu, Cinta mau kerja lagi, assalamu’alaikum ibu, muach muach muach, love you mom.”

“Wa’alaikum salam, love you too.”

Akhir kata, Cinta mau bilang, hari ini Cinta BAHAGIA

Semoga Cinta bisa menjaga amanah ini, menjadi anak kesayangan ibu, sampai nafas terakhir Cinta berhembus, aamiin aamiin Ya Robb.

Up’s but wait, bonus gambar ibu Cinta *__*

FB_IMG_1471946058597.jpg
Ini ceritanya lagi jalan-jalan bareng ibu, namun apa daya, mogok mobilnya guys, ya sudahlah…sejenak minum teh dan berpose-pose ria, jepreeetttt! ^__^
Iklan

20 thoughts on “Sedikit Curhat ( Perihal ibu )

  1. Ikut terharu, saya belum pernah ngajak orang tua jalan-jalan bareng temen2 saya. Kalau jalan-jalan bareng keluarga udah sering sih…

    Btw, pekalongan ya, sebelah mana? saya hampir tiap tahun main ke sana negokin keponakan πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

  2. ibumu pasti bahagia bangat yach punya anak baik kayak cinta. Salam kenal yach cinta.

    beberapa kali ngajakin mamaku jalan selalu nga mau. pernah sekali jalan bareng ke bandung tapi yach gitu pengennya cepet2 pulang ke kampung hiksss…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Aamiin semoga. πŸ™‚
      Salam kenal juga mba Adel.
      Owh bgtu, brrt mgkn dg cara lain mba, sprti mmbelikan sesuatu yg beliau inginkan, itu bisa jd surprise yg menyenangkan..bnyak cara koq mba menyenangkan ortu, tinggal gali lebih dalam saja apa kesenangan mereka. ^__^

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s